Biografi Robert Budi Hartono, Bos Djarum dan Konglomerat No. 1 Indonesia

by Taufan Adi Putra

Biografi Robert Budi Hartono, Bos Djarum dan Konglomerat No. 1 Indonesia

Berbicara mengenai sosok konglomerat dan orang-orang kaya di Indonesia, maka tidak akan terlepas dari sosok Robert Budi Hartono. Dia merupakan orang terkaya di tanah air, selama 10 tahun lamanya sejak tahun 2010-2020.

Robert Budi Hartono, juga dikenal luas oleh berbagai kalangan masyarakat sebagai bos besar Djarum Grup. Dan pemilik saham terbesar di Bank Central Asia (BCA) bersama kakak kandungnya, yaitu Michael Bambang Hartono.

Ketahui Sosok Robert Budi Hartono

Ketahui Sosok Robert Budi Hartono

Robert Budi Hartono lahir pada tanggal 26 April 1940 di Semarang, Jawa Tengah. Dengan memiliki nama tionghoa yaitu Oei Hwi Tjong, yang merupakan anak kedua dari Oei Wei Gwan seorang Tionghoa-Indonesia pendiri pertama dari PT Djarum.

Budi Hartono adalah anak bungsu dan memiliki saudara kandung laki-laki bernama Michael Bambang Hartono atau Oei Hwi Siang. Robert memiliki istri bernama Widowati Hartono atau sering disebut Giok Hartono. Pernikahan keduanya dikaruniai dengan tiga buah hati bernama Victor Hartono, Martin Hartono, dan Armand Hartono.

Sosok Robert Budi Hartono memiliki latar belakang profesi sebagai seorang pengusaha di berbagai bidang usaha saat ini. Ia dikenal luas oleh berbagai lapisan sebagai sosok yang luar biasa, terutama di bidang usaha dan bisnis. Sama dengan Bob Sadino, yang pernah mengalami pahit dalam menjalani usaha, dan pastinya sosok para pengusaha ini bisa membuat para kaum millineal terinspirasi.

Sebagai seorang pengusaha sukses, Budi Hartono memiliki kisah perjalanan hidup yang menarik untuk dibahas. PT Djarum menjadi perusahaan rintisan yang menghantarkan Budi Hartono menggapai kesuksesan dan kekayaan, sebagai salah satu konglomerat di tanah air.

Musibah Kebakaran Pabrik dan Membangkitkan Djarum

Musibah Kebakaran Pabrik dan Membangkitkan Djarum

Perjalanan kesuksesan PT Djarum berawal dari Oei Wie Gwan, yang membeli sebuah usaha kecil di bidang rokok kretek bernama Djarum Gramophon di tahun 1953. Dan mengganti nama usaha tersebut menjadi Djarum.

Baca:  Melihat Peluang Bisnis Salad Buah Online yang Menguntungkan

Oei Wie Gwan di jaman itu berhasil memasarkan dan memperkenalkan rokok kretek dengan nama merk “Djarum”, sehingga sukses dan disukai pasaran Indonesia. Di tahun 1963, pabrik rokok Djarum mengalami musibah kebakaran hebat, sehingga membuat usaha Oei mengalami kerugian. Ditambah kondisi usaha yang kurang baik dan tidak lama setelahnya, Oei meninggal dunia.

Setelah ayahnya wafat, Robert bersama Michael Bambang Hartono diwariskan pabrik Djarum, yang hampir bangkrut dan melanjutkan usaha tersebut. Mereka berdua bahu-membahu dan kerja keras membangkitkan PT Djarum yang ‘mati suri’, dengan gagasan moderniasi alat-alat dan mesin pabrik.

Setelah pembaruan dan modernisasi alat, PT Djarum mulai bangkit hingga pada tahun 1972. Semakin berkembang dengan melakukan ekspor produk rokok ke luar negeri. Tiga tahun berselang kemudian, PT Djarum melakukan inovasi produk dan memasarkan Djarum Filter, merupakan merek rokok pertama yang diproduksi dengan menggunakan mesin. Produk merek Djarum Super kemudian hadir dan diperkenalkan pada tahun 1981.

Perjalanan Bisnis Djarum Grup

Perjalanan Bisnis Djarum Grup

Berkat kerjasama dan kehandalan berbisnis kedua bersaudara Robert dan Michael Hartono, PT Djarum berkembang dan tumbuh menjadi salah satu perusahaan ‘raksasa’ berskala besar. Dimana rokok yang diproduksinya tersebut memiliki market terbesar di luar seperti, Amerika Serikat.

Di dalam negeri sendiri, angka produksi Djarum mencapai jumlah yang fantastis yaitu 48 miliar batang rokok. Dalam periode satu tahun atau setara dengan 20% dari total produksi batang rokok Indonesia.

Bersamaan dengan pundi-pundi keuntungan bisnis yang semakin besar. PT Djarum yang sebelumnya hanya perusahaan rokok menjelma menjadi suatu bisnis grup yaitu Djarum Grup. Dimana dia melebarkan sayap bisnisnya ke berbagai bidang dan sektor seperti agrobisnis, properti, perbankan, elektronik, multimedia, dan digital teknologi.

Baca:  Yuk Simak Pengusaha Perempuan Dengan Yang Inspiratif!

Kesuksesan Robert Budi Hartono Saat Ini

Kesuksesan Robert Budi Hartono Saat Ini

Kesuksesan Robert Budi Hartono saat ini telah ada di berbagai bidang bisnis, sehingga membuat Djarum Grup semakin kuat dan tidak mudah bangkrut, saat ada krisis ekonomi. Beberapa bidang bisnis besar selain produk rokok yang dikelola Djarum Grup.

Salah satunya perkebunan kelapa sawit dengan luas 65.000 hektar persegi, di Kalimantan Barat dari tahun 2008 hingga sekarang.

Di bidang properti terdapat proyek besar Grand Indonesia, yang ditandatangani pada tahun 2004 hingga selesai di tahun 2008. Proyek properti besar tersebut mencakup renovasi Hotel Indonesia, pendirian pusat belanja Grand Indonesia, gedung kantor. Dan juga apartemen 57 lantai dengan total biaya investasi mencapai sekitar 1,3 triliun rupiah.

Selain itu, bisnis properti besar lainnya Djarum Grup seperti, WTC Mangga Dua Jakarta, Pulo Gadung Trade Center, Hotel Malya Bandung, Sekar Alliance Hotel, dan Padma Hotel di Bali. Hingga sekarang, bisnis properti dari Djarum Grup tersebut semakin berkembang di berbagai kota di Indonesia.

Djarum Grup juga memiliki bisnis di bidang elektronik bermerek Polytron, yang sudah berkiprah selama 30 tahun lebih. Dengan membuat berbagai jenis produk-produk elektronik seperti televisi, AC,dispenser dan kulkas.

Lalu di bidang media dan digital teknologi, Djarum Grup membangun layanan televisi kabel berbayar Mola TV. Belum lagi, perusahaan Ventures Global Digital Prima yang memodali dan membuat perusahaan Global Digital Niaga (Blibli.com). Bahkan, membeli sebagian besar saham di Kaskus.com.

Di bidang olahraga Robert Budi Hartono mendirikan Yayasan PB Djarum, karena ia sangat menggemari olahraga bulu tangkis. PB Djarum sendiri rutin memberikan beasiswa bagi atlit-atlit muda berprestasi di olahraga bulu tangkis.

Yayasan PB Djarum telah berkontribusi untuk melahirkan pemain bulu tangkis legendaris Indonesia seperti, Lie Swie King, Alan Budi Kusuma, dan Icuk Sugiarto. Budi Hartono juga membangun sebuah stadion latihan bulu tangkis dengan megah dan besar di kota Kudus. Stadion latihan bulu tangkis tersebut juga sering dijadikan tempat kejuaraan, dalam ajang Djarum Badminton Indonesia Open.

Baca:  Mudah dan Untung! 5 Kelebihan Menjalani Bisnis Kaos Polos

Di sektor perbankan melalui PT Dwimuria Investama Andalan, Robert dan Michael Hartono menjadi pemilik saham terbesar di Bank Central Asia (BCA). Kakak beradik itu, menguasai 54 persen lebih saham bank swasta ternama di tanar air.

Kekayaan Budi Hartono

Kekayaan Budi Hartono

Berdasarkan data dan informasi dari majalah bisnis ternama Forbes asal Amerika Serikat. Kekayaan Robert Budi Hartono mencapai nilai 17,4 miliar dollar/USD atau setara dengan 252 triliun rupiah dan menjadi orang terkaya, di Indonesia versi terbitan tahun 2020.

Daftar Perusahaan Robert Budi Hartono

Daftar Perusahaan Robert Budi Hartono

Beberapa perusahaan yang berada dalam naungan Djarum Grup milik Robert Budi Hartono ialah berikut ini:

  1. PT Djarum
  2. PT Bank Central Asia Tbk.
  3. PT Hartono Istana Teknologi (Polytron)
  4. PT Hartono Plantation Indonesia
  5. PT Fajar Surya Swadaya
  6. PT Bukit Muria Jaya
  7. PT Cipta Karya Bumi Indah (Grand Indonesia, WTF Mangga Dua)
  8. PT Puri Padma Management (Hotel Management)
  9. PT Bukit Muria Jaya Estate (Perumahan Karawang Residence)
  10. PT Fajar Surya Perkasa (Kawasan Daan Mogot Baru Jakarta)
  11. Global Digital Prima Venture
  12. PT Sarana Nusantara Tbk.
  13. PT Daya Network Lestari
  14. PT Savoria Kreasi Rasa (Minuman Yuzu)
  15. PT Sumber Kopi Prima (Kopi Caffino)

Akhir Kata

Demikianlan pembahasan lengkap mengenai biografi Robert Budi Hartono, bos Djarum yang sekaligus konglomerat nomor 1 di Indonesia. Sosoknya inspiratif dan handal dalam menjalankan bisnis hingga membuat PT Djarum, mseki hampir bangkrut sampai berkembang menjadi perusahaan grup besar. Bisa dibilang dia telah memiliki kerajaan bisnis di Indonesia.



Whatsapp
Call Now